Perjudian Dan Penguasa Abad ke-20 Bagian 4

Robert Mugabe
(1924)
Robert Gabriel Mugabe lahir pada 21 Februari 1924 di kota Kutama di wilayah Zimbabwe saat ini. Sebelum berkuasa pada tahun 1987 ia telah menghabiskan 11 tahun di penjara karena berpartisipasi dalam gerakan pembebasan nasional. Robert Mugabe terkenal, pertama, karena klaim anti-Amerika, serta fakta bahwa pada tahun 2005 inflasi mencapai rekor 502% di abad ke-21 yang baru https://tomslot88.com/ .
Menariknya, tetapi pada puncak pertumbuhan inflasi berbicara di depan para wartawan presiden Zimbabwe menyatakan bahwa penduduk negaranya “sangat bahagia”. Apa artinya menjadi “sangat bahagia” yang tidak diketahui oleh presiden melalui desas-desus. Beberapa tahun yang lalu Mugabe memenangkan hadiah utama lotere negara bagian sebesar 2.639 dolar. Anehnya, tetapi hanya warga negara yang ikut serta dalam lotere ini yang memiliki rekening di Bank Nasional Zimbabwe, di sini untuk setiap 135 dolar hanya ada satu tiket lotre. Tentu, atas nama presiden saat ini tercatat rekor jumlah tiket, itulah sebabnya hadiah itu tidak membuatnya menunggu lama. Mereka mengatakan, hasil undian tersebut sangat meresahkan warga Zimbabwe.
Robert Mugabe adalah orang yang sangat temperamental dan tipikal penjudi. Banyak pernyataannya dibuat dalam ledakan gairah dan kegembiraan. Ngomong-ngomong, sikap presiden terhadap industri perjudian tidak sedikit buruk: ada beberapa kasino yang dibuka di negara itu, serta trek balap dengan penghitung, diserahkan ke Zimbabwe dari penjajah Inggris.
Augusto Pinochet
(1915)
Augusto Pinochet lahir pada 25 November 1915, di kota resor Valparaiso, Chili. Pada bulan September 1973 ia mengorganisir kudeta terhadap presiden Chili Allende dan setelah pembunuhannya mengambil jabatan kepala negara. Seperti banyak “pahlawan” lainnya di abad ke-20, ia dibedakan oleh teror massal dalam kaitannya dengan “berpikiran sebaliknya”.
Jenderal Pinochet adalah orang yang cukup kejam dan kejam, tetapi di bawah pemerintahannya hiperinflasi dihentikan dan pertumbuhan ekonomi dimulai.
Diktator Chili memiliki sikap negatif terhadap industri perjudian, dan tidak ada rumah perjudian di negara itu selama pemerintahannya. Namun, dia memiliki sikap yang agak setia untuk mengadakan lotere negara. Mungkin karena kendali atas keuntungan dari lotere dipercayakan kepada putrinya Lucia Pinochet Hiriart?
Hanya setelah beberapa tahun setelah pensiunnya Pinochet di bawah presiden Eduardo Free, sebuah kasino baru dibuka di negara itu pada tahun 1997.
Saat ini Augusto Pinochet berada di Chili dalam tahanan rumah dan sedang menunggu persidangan untuk penghindaran dari pembayaran pajak. Persidangan, mungkin, bahkan tidak akan terjadi karena usia dan kesehatannya yang sangat buruk.
Kita dapat terus menyebutkan diktator dan penguasa besar abad ke-20 dan berdebat tentang sikap mereka terhadap industri perjudian. Iosip Broz Tito, Mustafa Kemal Ataturk, Idi Amin, Joseph Desire Mobutu, Muammar Gaddafi, Suharto, Thieu, Somoza, Marcos, Pol Pot, Ceausescu, Bokassa, Hissene Habre, Chombe, Franco, Duvalier, Mengistu Haile Mariam, Batista, Salazar dan banyak orang lain memiliki sikap yang berbeda terhadap perjudian. Beberapa, seperti Marcos dan Batista, sangat menyukainya, sementara yang lain, seperti Gaddafi dan Ceausescu, bahkan tidak memberinya kesempatan untuk hidup.
Sementara di Spanyol semua kekuasaan ada di tangan Jenderal Franco Bahamonde Francisco, orang bahkan takut berbicara tentang rumah judi, tetapi segera setelah dia meninggal dan tahta kerajaan diduduki oleh Juan Carlos I, langsung terbuka sebuah jumlah kasino di negara ini. Sementara Batista menyukai permainan judi, Fidel Castro yang menggantikannya langsung melarangnya. Dan itu jelas. Batista adalah anak didik Amerika, dan Fidel adalah orang yang berperang melawan imperialisme Amerika. Itulah sebabnya kasino kehilangan dukungan.
Banyak penguasa abad ke-20 adalah kepribadian yang cukup berani yang mengungkapkan keterampilan mereka yang luar biasa dalam politik, dan bukan di atas meja judi di rumah judi. Siapa tahu, jika hasrat mereka dikaitkan dengan kunjungan ke tempat perjudian, mungkin planet kita akan lebih tenang.
Perjuangan total melawan perjudian di abad ke-20 hanya berlangsung di satu negara, di negara “paling demokratis” ini – AS. Dan setelah represi yang gagal, industri perjudian di sana tidak hanya terus ada, tetapi mulai berkembang. Gagasan-gagasan Marxisme-Leninisme tidak memberikan hak keberadaan tempat-tempat perjudian di negara-negara yang memilih jalan menuju masa depan yang cerah dalam bentuk komunisme, karena norma-norma ideologi yang diberikan menetapkan untuk menghasilkan uang dengan cara kerja, dan tidak di jam-jam hiburan yang menghibur. Negara-negara yang mempraktikkan Islam tradisional tidak mengizinkan industri perjudian di wilayah mereka sesuai dengan dogma agama mereka. Meskipun demikian, Muslim Mesir, Tunis, Maroko dan Lebanon telah membuka rumah judi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *